bohong ngga yaa???

Bohong.


Udah tau dita paling benci kalo di suruh bohong, tapi tetep aja masih di suruh-suruh.


Buat yang satu ini dita bener-bener bingung ini termasuk white lie atau bukan.


Dita punya ibu yang buka praktek BIDAN di rumah, tapi ibu kerjanya bukan cuma jadi bidan, ibu juga kerja di dinas kesehatan di sini trus tiap hari jum’at sama sbatu ibu musti kuliah di karang. Sibuk ya.

Nahh kadang prakteknya suka tutup. Udah di pasang tulisan closed di jendela rumah praktek, pintu-pintu nya juga udah di tutup tapi kadang masih ada aja pasien yg ngeyel dan trus ngebel dg harapan ibu tau-tau bukain pintu dan mau ngobatin.

Kalau ngga itu pasiennya suka ke rumah sini(tempat praktek ibu sama rumah kami sebelahan) nanyain ibu ada apa ngga. Kadang dita yg di suruh bukain pintu, ibu nyuruh bilang sama tiap pasien yang dateng, bilang aja kalau ibu ngga ada padahal ibu itu ada di rumah cuma males/capek aja.


Kadang mah udah gitu dita mikir karena udah keseringan di suruh ibu gitu, secara ngga langsung ibu ngajarin dita bohong kan? Ya tapi mau gimana kasian juga ibu lagi capek gitu.


Nah yang paling buat dita kepikiran kejadian yg semalem.

Dita lagi nonton tv ayah ibu lagi pergi keluar.

Trus ada orang ngebel dari luar, tau nya pasien.

“ibu ny ada?”

“ngga ada om.”

“lama ngga ya pulangnya?”

“aduh ngga tau deh.”

“ooo yauda makasih ya.”


Trus om nya pegi. Dita balik nonton lagi. Ngga lama om nya ngebel lagi, tau ny dia tu nganterin istri nya mau ngelahirin. Yaudah dita suruh ke rumah sebelah(tempat praktek) nunggu ibu dulu. Langsung dita bilang mba buat bukain pintu rumah sebelah karena ada pasien yg mau ngelahirin.


Trus dita langsung telpon ibu.

“bu ada pasien. Ibu di mana?”

“pasien apa? Bilang ibu ngga ada.”

“pasien mau ngelahirin, itu udah dita suruh tunggu. Lagi di mana sih emang?”

“adduuhh bilang aja ngga ada, lagi di rumah uwak(tante).”

“ya gimana geh itu udah di bukain udah di suruh nunggu.(dita udah mulai kesel)”

“ywdah bilang aja ibu ny ngga bisa di hubungin gitu.”

Langsung dita tutup telponnya.


Dengan berat hati *tsssaaahhh* dita bilang ke mba suruh bilangin ke pasiennya ibu nya ngga bisa di hubungin gitu, agak kasian juga sih udah di suruh nunggu gitu pasiennya mana udah pecah ketuban pula. Kata mba air ketubannya udah keluar banyak.


Maaf ya buat ibu yg mau ngelahirin itu, dita jadi ngga enak.


Dita juga jadi bingung sama ibu. Oke lah kalo pasien cuma berobat biasa, ini mau ngelahirin loo. Biasanya kalo ada pasien mau ngelahirin pasti ibu usahain pulang, orang biasanya juga di gedor pasien tengah malem mau ngelahirin ibu oke oke aja. Kok ini tumben banget ngga mau padahal cuma ke rumah uwak doang, yaaa mungkin ibu lagi ada urusan penting di sana.


Selang sekitar setengah jam ibu nelpon ke rumah.

“pasien nya udah pulang ta?”

“Udah.”

“Siapa namanya? Sering berobat kesini ngga?”

“ntah dita ngga tanya.”

“ooo udah bukaan berapa?”

“udah pecah ketuban.”

“mmm o yauda ya.’

Klik telpon mati.

Untung aja itu pasien sama suami nya ngga comel, kalem. Kalo ngga, yakin laah pasti udah ngoceh-ngoceh.


Bukannya kalau kerja kaya ibu itu harus standby 24 jam? Ya kan?!

Yaa oke lah bidan dokter gitu juga manusia biasa, di sini dita sama sekali ngga ada niat buat nyalahin ibu, dita cuma bingung aja kenapa dita yg masih kecil(muda) gini udah di ajarin bohong coba.

Huh, males bener makanya dita buka pintu kalo ada tamu -__-

2 komentar:

nomorsepuluh mengatakan...

aku juga sering sha . haha
emang resiko tauk kek gini tu :(

inidita mengatakan...

iya ya gis ga enaakk -.-