Home

Sebagai anak rantau pasti ada satu dua hal atau lebih yang dikangenin dari "Rumah".

And.. I just realized something.

Buat beberapa orang mungkin ada yang kangen masakan rumah, kangen kamar, dan lain-lain. Yaa, gue juga kangen itu, stok makanan berlimpah hahha.

But, for me, yang paling dikangenin itu waktu bareng-bareng sama ayah, ibu, gina.
Detailnya, saat kami kumpul berempat, tidur-tiduran di kasur di kamar ayah ibu.
Sempit? Pasti. Tapi tetep aja dilakuin terus hahaha. Gak setiap hari juga sih begini, random aja tiba-tiba gitu. Biasanya mulai kumpul tidur disitu sekitar jam 3an setelah ayah ibu pulang kerja. Tadinya yang disitu cuma ayah ibu, terus nambah dita, terus gina.
Posisi tidurnya (seringnya) begini dari ujung ke ujung, Ayah-Ibu-Gina-Dita.
Ngapain? yaa gatau tidur-tiduran aja, kadang cerita-cerita random gak jelas, kadang cuma dengerin ayah ibu cerita, ketawa-tawa sampe nangis-nangis, iseng-isengan, ejek-ejekan, kata-kataan, ngemil, cubit-cubitan, dan banyak lagi. Dan baru akan bubar kalau ada yang kentut bau banget ;D ahhahahahaa atauuu udah Magrib atauuuu tiba-tiba hujan trus pada lari-lari ngangkat jemuran.
Sesimpel itu aja kook udah bikin hepi :)<3 p="">

Oiya, today I'm officially 22 :)) fyi ajasihhh, ga denggg buat pengingat di masa depan aja :))

Free Ride with Uber

Pengalaman naik Uber.
Sebenernya ini bukan pengalaman pertama, dulu kalau ga salah tahun kemarin udah pernah pakai Uber (waktu bayarnya cuma bisa pakai CC).
Terus kemarin iseng-iseng nyoba lagi karenaa ternyata naik Uber udah bisa bayar pakai cash *yeay* dan kebetulan ada promo free ride sampai Rp 75.000 untuk pengguna Uber baru, mayan kaaan hehehe.

Oiya dulu sempet ga pake-pake uber lagi karena dapat pengalaman yang kurang mengenakan karena drivernyaaa gitu dehhh.
Untungnya beberapa perjalanan terakhir dengan Uber fine-fine aja, drivernya juga oke.
Tapi kemarin sempet ada cerita...
Drivernya gak tau tentang promo free ride buat pengguna baru, karena biaya perjalan gue gak sampe 75.000 jadi di hp drivernya muncul tagihannya Rp 0,- bapaknya sempet bingung dan bla bla blaa akhirnya dia mengerti. Oiya akhirnya gue juga sampe ngirim email ke pihak uber tentang kejadian tadi, supaya driver-driver nya diinfokan lagi tentang promo-promo yang ada kan kasian drivernyaa jadi bingung penumpangnya jadi ga enak hati...
Tapi di perjalanan selanjutnya (driver yang beda) bapaknya udah paham dengan promo itu jadikan sama-sama enak.
Sayangnya Uber untuk di Indonesia baru beroperasi di Jakarta, Bandung, Bali, dan Surabaya.
Driver atau mobilnya juga belum terlalu banyak masih kalah pamor dibanding punya tetangga sebelah.

Oiya kalau mau dapet promo free ride sampai Rp 75.000 masukin kode ini...
marshad304ue
Caranya.. kalau sudah daftar pilih sidebar yang ada di pojok kiri atas lalu pilih "Promotions" terus masukin deh kode yang di atas tadi.
kalau biaya perjalanan gak sampai 75000 gimana? kalau kurang dari 75000 sisanya gak bisa diakumulasikan atau gak dipakai untuk perjalanan selanjutnya alias hangus~

lumayan kann keliling kota naik mobil gratis :"D (maklum anak kosan tak berkendaraan hari-hari naik angkot)

Lampu Runa

Kali ini mau share tentang salah satu tugas di salah satu matakuliah di semester 6 kemarin.

Jadi di mata kuliah ini, di tiap tugas kami harus wawancara narasumber yang latar belakangnya dari DKV dan sekarang sudah "berprofesi".Untuk tugas yang ini temanya adalah Industri Kreatif, jadi narasumbernya harus berkaitan atau yang bekerja pada industri itu.
Setelah searching sana sini akhirnya pilih Lampu Runa buat jadi narasumbernya.

Sebenernya pertama lihat dan tau Lampu Runa itu di ig nya Diana Rikarsari hmm udah cukup lama sih, tapi gak dicari tau lebih dalam. Nah.. pas dapet tugas ini gue cari2 deh industri kreatif di Indonesia, eh ketemu lampu Runa, karena dari awal (dulu) liat sudah tertarik sama desain lampunya yang gak biasa barulah gue cari tau lebih dalam ketemu deh FB nya mba Intan dan kebetulan ternyata mba Intan adalah alumni FSRD Trisakti dan DKV juga, Yeaay!! Makin semangat deh mau wawancara.
Kenapa tumben banget share "tugas kuliah"?
Idk, kaya sayang aja gitu kalau disimpen sendiri :p hahahaa harus lebih banyak orang yang tahu tentang Lampu Runa, harus (y).
oiya dan gak ada maksud komersil yaa, sebenernya cuma buat rame-ramein entri blog aja dengan isi yang agak berbobot hahaha.
Dan terimakasih juga Mba Intan untuk wawancaranya dan sudah mengizinkan ceritanya dibagi di blog ini :D
(jadi ini copas dari tugas asli yang dikumpulin tapi ada beberapa bagian yang gak dimasukin karena.. karenaaa.... gak enak aja dibaca kepanjangan :p)


Profesi Desainer Komunikasi Visual dalam Industri Kreatif
Industri kreatif mengutamakan ide dan kreatifitas sebagai “modal” awalnya.
Sama hal nya dengan Desain Komunikasi Visual, dimana kita belajar berkomunikasi melalui citra visual sehingga diperlukan ide-ide yang brilian serta tidak lupa kreatifitas dalam berkarya. Dengan demikian DKV memegang peran yang cukup penting dan dapat masuk ke berbagai bagian dalam industri ini.
  ..............................................................
......................................................


Karya yang Menginspirasi
Lampu Runa adalah salah satu industri kreatif di Indonesia yang telah menembus pasar internasional. Bukan hanya sekedar lampu, lampu ini juga dikenal sebagai lampu karakter karena penyangga lampunya merupakan karakter yang iconic dengan tagline nya, Everything We Love Inspires Us, lampu Runa hadir dengan konsep desain yang fun, modern sekaligus classic, dan ada unsur quirky-nya.
Usaha ini didirikan oleh pasangan suami istri Noro Ardanto dan Intan Pradina. Keduanya sama-sama memiliki latar belakang di bidang seni dan desain. Sang suami adalah lulusan Desain Produk FSRD Trisakti, sedangkan sang istri Mba Intan Pradina adalah lulusan Desain Komunikasi Visual FSRD Trisakti ’93.
Mba Intan dan Suami
Sebelum memulai usaha ini mereka pernah bekerja di bidangnya masing-masing. Mas Noro yang seorang desainer produk sempat bekerja selama belasan tahun di bisnis ekspor handicraft, sedangkan mba Intan yang lahir di Jakarta, 23 April 1974 selepas kuliah sempat menjadi Desainer Grafis di beberapa perusahaan. Di tahun 2001 ia pernah bekerja di perusahaan printed media yang tidak jauh dari dunia kreativitas. Mengawali pekerjaan sebagai Art Desainer di sana, ia kemudian diberi kesempatan untuk menggeluti profesi baru sebagai feature writer dan editor, kariernya terus melesat hingga sampai pada posisi managing editor di Cosmopolitan Indonesia dan terakhir mencapai puncaknya sebagai pemimpin redaksi di Mother & Baby Indonesia.
Di awal tahun 2012 mba Intan mengundurkan diri dari perusahaan karena ingin punya lebih banyak waktu untuk keluarga. Saat itulah ia bersama suami kemudian mewujudkan mimpi, yakni membangun bisnis sendiri. Dengan latar belakang masing-masing mereka saling melengkapi dalam bisnis ini. Mereka sempat bereksplorasi mendesain berbagai handicraft dan produk home d├ęcor, tapi belum ada yang benar-benar pas dan ada beberapa konsumen yang tidak puas.

Sampai kemudian sang suami hendak ikut pameran di Ho Chi Minh City, Vietnam, namun kekurangan barang lalu timbul ide untuk mengubah desain beberapa pajangan patung tentara bergaya vintage Prancis menjadi lebih fun dan ditambah fungsinya sebagai lampu. Ternyata lampu-lampu tersebut mendapat sambutan hangat di Vietnam dan sepulangnya ke Indonesia mereka mantap melanjutkan usaha pembuatan lampu ini. Itulah kemudian yang menjadi ciri khas lampu Runa karena semua desain lampunya tidak memiliki kepala. Shade/kap lampu didesain seolah menjadi ‘topi’ yang menjadi satu kesatuan dengan badan lampunya.
Dalam proses produksi pertama mba Intan dan suami melakukan brainstorm untuk mendapatkan tema melalui ide-ide yang muncul karena ide yang segar, unik, tidak biasa, dan orisinal adalah salah satu senjata utama usaha ini, setelah tema didapat mereka mencari referensi dari berbagai sumber dan melakukan riset. Kemudian masuk ke proses sketch figur yang kebanyakan dilakukan oleh mas Noro dengan latar belakangnya sebagai desainer produk dan keahliannya dalam membuat sketch dua/tiga dimensi sehingga lebih mudah dipahami oleh perajin pahat, setelah sketch selesai mereka berdiskusi dengan pemahat dan kemudian perajin akan membuat pahatan kasar. Sebelum memahat kayu-kayu yang masih mentah telah melalui proses jemur sehingga kering dan direndam dalam cairan anti jamur. Setelah pahat kasar, perajin mulai mengukir detail. Lalu masuk ke proses pengecatan, disini mba Intan lebih banyak mengambil bagian, seperti mendesain motif terutama untuk lampu-lampu yang feminin seperti ballerina. Proses pengecatan diawali dengan pemberian warna dasar, setelah kering dilanjutkan dengan warna sesuai desain yang diinginkan. Dan yang terakhir pemasangan electrical dan kap lampu.
Selain desain, mba Intan juga berperan dalam hal promosi/pemasaran, kerjasama, dan media relation atau semua yang berhubungan dengan customer juga publikasi termasuk sosial media.

 
Proses produksi Lampu Runa

Para perajin yang terlibat dalam produksi tersebut sebagian besar adalah para perajin yang dulunya adalah pembuat wayang golek asal Subang, hal tersebut dilakukan karena para perajin ini memiliki skill dan keterampilan yang terlatih dalam membuat ukiran dalam bentuk 3D. Selain itu Mba intan dan Mas Noro juga ingin melestarikan kebudayaan indonesia dan mengangkat kehidupan para perajin tradisional tersebut.
Karena dibuat secara handmade dari awal hingga akhir, setiap lampu menjadi sangat eksklusif, dan tidak diproduksi secara masal. Pasar lampu Runa sangat segmented, bukan pangsa pasar yang besar, karena mereka adalah kalangan B+A dan orang-orang yang memiliki selera tersendiri seperti para penikmat seni dan mereka yang sangat menghargai nilai sebuah karya. Untuk itu, bagi para costumer harga tidak menjadi masalah. Mba Intan dan suami tidak pernah meniru produk lampu lain, karena semua inspirasi tema murni datang dari hal-hal yang mereka, bahkan anak-anak mereka, sukai, sesuai dengan tagline lampu Runa. 
Beberapa produk Lampu Runa
    Misalnya saja tema Fashion Icon Lamp itu karena mereka memang penikmat fashion dan mba Intan adalah pengagum icon fashion dunia seperti Audrey Hepburn dan Carrie Bradshaw. Demikian juga dengan tema koleksi Ballerina, yang didasari pada kesukaan mereka pada panggung teater dan pertunjukan balet. Inspirasi juga datang dari kedua anak mereka, Rumi dan Narini yang akhirnya nama tersebut dijadikan brand Lampu RuNa.
Usaha yang terbilang baru ini masih memiliki beberapa kendala, seperti tantangan dari sisi internal yaitu sulit mendapatkan perajin yang skill-nya bagus. Kesulitan dalam mengomunikasikan maksud/tujuan pada perajin karena pendidikan mereka relatif rendah. Selain itu dukungan pemerintah masih kurang terasa di bidang ini. Namun saat ini ia melihat industri kreatif sedang menggeliat, sedang bergerak. Banyak kaum muda berani membangun usaha di bidang kreatif dan membuka peluang untuk anak muda lainnya masuk ke dalam industri ini, entah sebagai pelaku, atau penikmat sebagai permulaan. Mudah-mudahan ke depannya lebih baik lagi.

Penutup
Banyak sekali industri yang berkembang di Indonesia, salah satunya yang sedang ‘menggeliat’ adalah industri kreatif. Industri kreatif adalah industri yang berasal dari pemanfaatan kreativitas, keterampilan serta bakat individu untuk menghasilkan suatu kreasi yang berguna dan bermanfaat serta dapat memberikan kesejahteraan bagi orang banyak.
Banyak usaha usaha kreatif yang tumbuh namun banyak juga yang tidak berumur panjang karena mereka mengabaikan disiplin-disiplin yang ada.
Pada dasarnya industri ini lebih mengutamakan ide dan kreatifitas, bagi kita yang sudah masuk ke dunia desain tentu sudah tidak asing dengan hal tersebut. Banyak lapangan pekerjaan terbuka untuk desainer grafis. Selama kita mau membuka diri dan belajar banyak hal, tentu kesempatan akan lebih banyak datang.

* * * * *