penutup di bulan februari

Hari ini, minggu 28 februari hari terakhir di bulan februari ini.

Kami ber7 + 3 orang temen cowo kami yang lumayan deket mau ngumpul.

Tapiii.... itu Cuma rencana.

Karena akhirnya nggak semuanya bisa dateng. Jam setengah 11 dita pergi kerumah slah satu dari mereka, yang lain masih pada ada tes gitu di sekolah.

Nunggu deh sampe jam 11, akhirnya nambah 2 orang. Loh yang 1 lagi mana ? kan yang ikut tes ada 3 ? sakit katanya. Oo yasud.

Ngobrol” dulu deh, ah nggak asik nih Cuma dikit orangnya, emang yang 2 lagi mana ? pada nggak bisa dateng nggak ada yg nganter. 3 cwok itu ? 2 orang gg jelas, yang 1 lagi ada acara kluarga.

Dita sms diayangngakunyasakit itu, “sakit apa ?”. nggak di bales.

Kira” setengah jam kemudian dia nelpon, dia bilang dy nggak sakit Cuma tadi males ikut tes yang di sekolah itu, sekarang dia lagi di rumah. Trus dita tanya mau kesini nggak ? kata dia iya,ntar mandi dulu. Telpon mati.

Lanjut deh kami ber4 ngobrol lagi, kami ngobrolin sidiayangngakunyasakit itu. Kami ber4 sepakat, dia udah banyak berubah semejak SMA ini, yaaa dia itu punya banyak temen dia selalu ngimbang sama semua temennya. Tapi kami disini ngerasa dia mulai ngeduain kami(hmmm we are so childish). Ngobrol panjang lebar dan berhasil membuka beberapa rahasia tentang dia. Akhirnya kami putusin buat kerumah yang lain yang nggak ada yg nganter itu loo..

Sebelumnya kami beli es doger dulu, karena masyallah siang itu puuaannaass banget. Maaf kan aku kulit sudah merusak kamu -.-

Di jalan, pikiran dita nggak karuan, isinya Cuma sidiayangngakunyasakit.

Kenapa dia gitu ? apa salah kami ?

Yaa dia memang punya banyak banget temen, nggak seperti kami yang temennya itu itu aja.

Apa kami kurang gaul ?

Apa kami terlalu aneh ?

Apa kami terlalu manja ?

Apa kami terlalu kekanak-kanakan ?

Apa kami terlalu polos ?

Apa kami terlalu garing ?

Apa kami terlalu mengekang ?

Apa kami terlalu memaksa ?

Apa karena kami nggak bisa diajak brutal ?

Apa dia udah bosen ?

Cuma dia yang tau jawabannya.

Hmm akhirnya sampe juga, langsung minum es nya, trus dateng deh 2 cowo yg tadi nggak jelas itu.

Duduk-duduk deh di teras rumah, ngobrol-ngobrol nyeritain macem”. Si cowo dulu yang paling kecil kaya tuyul yg paling imut-imut kaya anak bayi ;p sekarang udah gede, udah tambah tinggi, mulai jaim, suaranya juga udah mulai aneh, dan udah punya cewe tentunya :D

Terus kami nelpon sidiayangngakunyasakit ngajakin kesini kalo mau karena udah kumpul ini.

“halo ? lagi dimana ?”

Suaranya nggak jelas,”halo, lagi sma temen.”

“Siapa ?”

“mm mba ************** drang.”

“oo yaudah.”

Di belakang suara dia, jelas banget kedengeran ada yang berdehem kaya ngejek nyindir gitu, trus ada yg ngo gini,”oo lagi nelpon.”

Hhmmm tadi bilangnya mau kesini, tau nyaaaa

Dari ngobrol” tadi kami baru tau ternyata sidiayangnagkunyasakit itu baru putus, dn cowonya itu ada di antara 2 cowo yg disini ini.

Kami yang denger stengah kaget dn nggak percaya, kami nanya berulang-ulang buat mastiin yang di bilang dia *udah nggak lagi* itu maksudnya putus apa bukan.

Yaa dan ternyata benar-benar putus, ternyata obrolan kami yang di rumah sebelumnya berlanjut lagi.

Kami coba korek alesan mereka putus, tapi si cowo cuma ngomong sepotong-sepotong.

Suaranya geter, mukanya nggak menunjukan muka anak pecicilan kaya biasanya, mukanya serius campur sedih, dia mulai bicara serius.

Kami yang ngedenger agak bingung juga, anatara pingin tau sampe detail tapi kami nggak tahan pingin nangis gitu juga cowo”nya.

Mulai di situ kami keluarin semuanya segala perubahan dia.

Satu yang kami tau, si cowo bener-bener masih sayang dn nggak mau sidiayangngakunyasakit jadi ancur.

Yaa kami juga gitu, kami nggak mau dia berubah jadi lebih buruk.

Supaya obrolan nggak terlalu tegang, kami juga sambil nyeritain tentang sekolah dn guru masing-masing. Hahahaha rindu banget saat” kaya gini, menghina mereka yang tua-tua dn berulah :P

Tapi tetep aja ujung-ujungnya ngomongin sidiayangngakunyasakit itu. Ya allah kami bener-bener bingung.

“dia itu banyak temennya, semau yang ngajak janjian maen sama dia di iya in, gini jadinya keteteran. Sementara lorang ngasi tau rencananya dadakan.”

Inget banget sama omongan si cowo kaya yg di atas itu, yaa emang bener sih.

Tapi sebenernya masih ada beberapa hal lagi yang bener-bener bikin kami kaget ancur nggak nyangka tentang sidiayangngakunyasakit, yg bahkan si cowo pun nggak tau. Mungkin kalo dia tau, dia bakal lebih sakit dari sekarang.

Rasanya nggak pengen pulang, dan pengen trus cerita-cerita kaya gitu. Tapi udah sore, akhirnya kami pulang.

Dita pulang naek motor boncengin slahsatutemen, di jalan ketemu sidiayangngakunyasakit, jalannya lawanan arah sama dita kayanya dia pingin kerumah temen kami yang tadi. Heeii kami sudah pulang, anda terlambat. Dia bawa motor ngebut banget mukanya serius, sampe” kami klaksonin nggak di tanggepi. Bodo laahh..

Di hati, dita kasian sama si cowo tapi dita lebih kasian sama sidiayangngakunyasakit, kasian juga sama hub. Pertemanan kami ini, ngerasa bersalah sendiri, tapi di hati sedikit dita jadi ngerasa benci sama dia.

Kami tau pasti sebenernya alesan dia putus sma si cowo.

Dan buat sidiayangngakunyasakit, inget kami Cuma mau kamu ngomong jujur sama kami.

Kalo iya bilang iya, nggak ya bilang nggak.

Mungkin maksud kamu nggak memilih diantara 2 jawaban di atas karena nggak mau nyakitin kami, tapi sebenernya kami jauh lebih sakit kamu giniin. Kami bakalan ngerti kalo kamu mau ngomong yang sejujurnya, karena kami nggak mau ngekang kamu terus-terusan ada dilingakaran ini.

Dan satu lagi, kami nggak pernah ngajak kamu yang aneh-aneh(menurut kami) kaya yang kamu lakuin sekarang dn mungkin nanti bakal kamu lakuin.

Kami Cuma nggak mau kamu ancur, kami juga nggak tau musti ngomong gimana dn dari mana sma kamu.

Yaahhh sekarang jalanin dn nikmatin aja yang sekarang ada sama kamu. Biar kamu bisa ngerasain semuanya. Dan akhirnya kamu sendiri yang bakal nilai mana yang bagus buat kamu :)

Hmmm hari ini sungguh sangat sangaaatttt....

NB : nggak pernah berharap ctt. ini dibaca sidiayangngakunyasakit :) . dan maaf kalo posting ini agak sedikit lebay, karena emang inilah adanya.


MySpace

2 komentar:

S E F F I A mengatakan...

ini saya sudah berkomentar =p

inidita mengatakan...

iss apa komentar cm gt :p