when..

When I was worried,

And when my brain was fulfilled by a lot of big question mark, and also emerge a lot of bizzare statement.

I only can share that with my blog....

*****

Dita paling bener diantara mereka.

Cuma omongan dita yg paling bener di banding omongan mereka-mereka.

Dita yg paling bisa ngatasin semuanya di banding mereka.

Cuma dita yang bisa selesain semua itu.

Semua orang seneng sama dita, nggk ada yang benci sama dita.

Tapi itu semua cuma MENURUT DITA.


Faktanya ?! dita nggk pernah tau apa dita memang kaya gitu di mata orang laen atau bahkan sebaliknya.

Setiap ngomong sama orang laen, dita selalu ngerasa cuma omongan dita yang paling bener, cuma dita yg bisa ngasih solusi yang paling tepat, ikutin kata-kata dita kalo km nggk mau salah langkah. Selalu gitu. Karena cuma dita yang bisa nyelesain itu, cara dari kalian itu salah.


Mungkin sikap dita yg kaya gitu bisa jadi karena faktor biologis, karena ibu juga gitu, yang kemudian sikap dita itu terus dita kembangin dan akhirnya sampai sekarang ini -_-


Dita selalu pingin turun tangan, dita nggk bakal puas kalo dita belom turun tangan sendiri.

Ibaratnya dalam suatu kelas, ada ketua kelas dengan berbagai pengurusnya, sementara dita cuma jadi anggota. Di kelas itu lagi ada masalah yang seharusnya cuma pengurus-pengurus kelas yg berwenang aja yg tanggung jawab, tapi dita selalu pingin turun tangan buat nyelesain itu walaupun kadar dita cuma sebatas anggota yg sebenernay nggk berwenang dan yg seharusnya cuma duduk manis menunggu hasilnya.

Kalau udah turun tangan gitu di hati ini rasanya ada kepuasan batin sendiri, entah masalah itu beres atau nggk, pasti dita ngerasa puas dan lega. Dengan kata lain dita selalu ingin menonjol.

Tapi setiap dita turun tangan gitu, dita selalu mikir.

Orang-orang bakal risih nggk ya? Ntar dita dikira ikut campur lagi? Ntar dita dikira sok bisa?

Dan dita selalu jawab.

Ya uda laah biarin aja, dita kan Cuma mau bantu, ntar kalo nggk dibantu trus kelabakan nyalahin dita juga.

Ntah itu jawaban yang bener ato salah.

Dita tau sikap dita kya gitu nggk sepenuhnya bener, dita harus bisa ngerasain dan terima saat orang lain nggk sependapat sama omongan dita.

Karena yang menurut dita bener belom tentu bener juga buat orang lain.

Dita harus belajar buat denger omongan orang laen.

Dita ngerasa nggk ada orang yang benci sama dita, karena kayanya dita nggk punya masalah sama mereka.

Dita nggk tau aja, siapa tau di luar sana banyak yang benci sama dita dan mereka sembunyi dibalik topeng kecerian mereka biar bisa ada di deket dita tanpa buat dita curiga dan nanti saat dita mulai tertipu sama topeng mereka itu yang udah dita anggap sebagai wajah asli mereka, mereka langsung menerkam dita tanpa bisa dita ngelawan.

Yakin, di luar sana pasti ada yang nggk suka sama dita walaupun cuma sekecil kutu beras.

******

Manusia itu nggk pernah ada puasnya.

SUDAH TERBUKTI !

Bohong kalau km bilang itu nggk bener.

Sekecil apapun pasti km pernah ngerasa nggk puas sama apa yang km punya sekarang.

Terlebih jadi wanita.

Misal. km sudah punya pacar yang perhatian, baik, nggk pernah marah, rajin manjain km...

Suatu saat km bosen dengan semua itu, km malah jijik dengan semua itu, semua itu jadi terasa hambar, km ingin berulah sedikit dan memberi rasa baru di hubungan kalian ber2.

Ketika km mulai merasakan hasil dari ulah km itu seketika km marah, menangis, berontak, km marah sama pacar. Seakan km lupa kalau itu semua karena ulah km, saat km seperti itu km bertanya-tanya, mana kebahagiaan yg dulu ada saya punya??!!! Kenapa mereka semua pergi?? Ini semua salah kamu !!! yaa, semua ini salah kamu, gara-gara kamu sekarng mereka pergi !

Selalu begitu.

HEEELLOOOO!!! Lupa?! Dulu km yang minta mereka semua pergi, km sendiri yang mau ngerasain ini, km sendiri yg minta rasa ini datang di hubungan km.

Nggk usah nyalahin orang lain, coba lihat apa km sendiri udah bener ?!

Sekarang km mencari-cari semua perhatian dari pacar km, apa km tahu?

Pacar mu sudah lebih dulu mencari-cari dimana wanita kecilnya yang lugu itu, yang selalu ia beri siraman kebahagian.

Ia selalu mencari, tapi ia tidak mau km tau karena ia tau itu akan melukai perasaan mu dan ia akan makin kehilangan sosok wanita kecilnya yang lugu itu.

Kamu tau? Di luar sana masih banyak ribuan wanita yg haus perhatian dari pacar-pacarnya.

Mereka selalu ingin seperti km, tanpa mereka tau kalau nantinya mereka akan merasa bosan, yang mereka tau mereka hanya ingin dimanja seperti km.

Mereka yang kesusahan ingin bahagia.

Mereka yang sudah bahagia ingin kesusahan.

Hal yang kontras bukan? Namun itu semua ada di sekeliling kita.

Dari sekarang coba lah bersyukur dengan semua yang km punya entah itu yang membuat km bahagia maupun tidak, karena ketika km kehilangan itu semua km baru akan merasakan betapa berharganya itu semua.

Nikmatilah semua itu, km nggak perlu mengusir semua itu dari kehidupan km karena nantinya mereka sendiri yang akan pergi meninggalkan km.

Dan nggak perlu mencari bahkan mengundang maslah untuk datang, nantinya mereka akan datang tanpa km undang dan di saat yg km tidak duga.


4 komentar:

AkaneD'SiLa mengatakan...

wah apa yang amu lakuin ternyata sama yak aku.
akujuga sering gitu kok
berfikir kalo cuma aku yang bener
cuma aku yang bisa nyelesein masalah
kalo aku gak turun tangan gak akan ada penyeleseannya
itulah yang selalu ada dipikiranku
tapi terkdang gak semua yang pikiran ato kita lakuin selalu bener..

:D

yang penting kita lakuin aja apa yang kita bisa buat mereka yang kita sayang en gak buat susah mereka.
okeh!

inidita mengatakan...

oke bgt mba :DD

M.Malik Al'Adly mengatakan...

cukup masuk akal dan realistis :D

inidita mengatakan...

hohoho thx