JUJUR YA??!!

buat kebanyakan orang, mungkin jujur itu menyakitkan.
jauh lebih baik bila menutupi semua dengan kebohongan agar terasa lebih manis, bahasa kerennya white lie...

Tapi itu ngga berlaku buat dita.
dita ngga suka apapun bentuk kebohongan.
buat dita kejujuran yang sesakit apapun itu ngga sebanding sama white lie yang entah semanis atau se-white apa kebohongan itu.

yang namanya bohong ya tetep aja bohong.

dan yang namanya jujur tetep aja jujur.

jangan pernah sekalipun bohong sama dita, sekali aja kamu bohong susah buat dita percaya lagi mau kamu ngomong sejujur apapun.
jujur itu salah satu jalan hidup yang dita pilih.
lebih baik kalian ngomong jujur sejujur-jujurnya. dita lebih suka gitu.
kenapa?
kalo kamu ngomong jujur sakitnya mungkin kerasa sakiiiiittt banget-- dan kamu ngerasain sakit itu di awal.
Inget, di awal!!!

Dan kalau kamu bohong rasanya akan jauh lebihh sakit.
kenapa?
karena kamu sudah sempat merasakan manis(yg bukan manis sebenarnya) dari kebohongan itu dan ketika kamu tau bahwa semua itu bohong kamu akan merasakan tamparan keras dan rasa sakit yang sangat sakit dan kamu menyesal karena kamu terlambat mengetahuinya, terlambat karena kamu merasakan sakit di akhir.
kalau saja lebih awal untuk berkata jujur tentu masih ada banyak kebahagiaan yang bisa kamu rasain.

kalau kamu bohong, kebahagiaan-kebhagiaan yang kamu punya dulu akan hilang seketika tak tersisa diganti dengan beribu penyesalan.


tapi ngga semua orang bisa terima saat kita bicara jujur.

ada orang yang justru senang bermain-main dengan kebohongan(red:munafik) yang ada di sekelilingnya, entah mereka tau atau tidak kalau kebahagiaan yang mereka rasakan sekarang hanya sekejap mata.

mereka justru marah saat kita bicara jujur, mereka hanya ingin mendengar kata-kata yang bisa membuat mereka senang walaupun perkataan bohong sekalipun.


dita pingin bisa bicara jujur ke semua orang.

tapi dita coba ngerti kalau sifat orang-orang ngga ada yang sama kaya dita.

oke dita coba tahan itu semua, tapi bukan berarti trus dita bohong.

dita lebih suka diam dan menyimpan perkataan jujur itu sementara.

tapi ternyata mereka juga masih ngga mengerti.
entah apa yang mereka mau.
apa dita harus ngomong sejujur-jujurnya?

apa kalian benar-benar bisa terima?


apa dita musti ngomong kaya gini ...???


iya! dita sebenrnya syg banget sm km!
km tau?! ngga ada hari tanpa menyebut nama km di depan teman-tema dita!
km dimana??!! khawatir nih!!

kenapa sih km ngga bisa seromantis cowo" laen yang memuja-muja cewenya di status di fb!!

dita ini cewe, gengsi tau mau nghubungin km duluan!

dita cemburu km sama cewe laen mau km cuma tegoran doang!

dita terlalu malu buat mulai pembicaraan duluan!

dita ngga tau gimana cara buat jadi lawan ngobrol yang asik!

dita itu bener-bener pemalu!

dita selalu canggung sama orang yang jarang ketemu langsung sama dita ngga terkecuali km!

jujur dita grogi sampe-sampe bingung mau ngomong apa dan sangat hati-hati kalau ngobrol sama km sebisa mungkin dita saring semua kata-kata itu biar ngga ada yang sakit hati, tapi akhirnya dita malah jadi terlalu banyak mikir dan akhirnya dita memilih buat diam!
km itu tukang bohong! cuma bisa kasih janji-janji palsu!

nggak usah marah kalo dita blg km tukang bohong, buktinya km memng nggk bisa kan nepatin janji km yg dulu!
dita nggak sombong! dita cuma bingung mau bahas topik apa, dita ngga mau kalo malah jadi garing!!!
km tau??!!! di otak dita sudah terlalu banyak angan-angan ttg kita ber2! sampai-sampai dita susah sendiri buat ngeremove nya satu persatu T___T

dita bukan ngga mau! tapi dita ngga biasa buat itu semua!

dita pingin dan bener-bener pingin bisa supel kaya cewe laen!

dita selalu usaha buat orang-orang nyaman ada di deket dita!

dita bego! dita kebanyakan mikir! dan akhirnya ngga ada satu pun yang dita pilih dan dita akhirnya cuma diam! NOL!

tapi jujur dita ngga pernah mau cuma diam diam dan diam.


atau dita harus jujur untuk yang lain seperti ini...


dita ngga pernah ngarepin km ada di hidup dita walau cuma sedetik!

km itu jahat! munafik! muka dua! ********!!!(serentet kata" dari kamus bahasa kotor)

km egois! pernah ngga km mikir gimana kalo km yg ada di posisi ini!!

ngga usah sok kebagusan, masih banyak yang jauh lebih bagus dari km!

kalo dita udah ngga punya hati, udah dita ludahin dari dulu muka km itu!

km itu jelek!
ngga bagus rambut km di gituin.
iiihh baju km norak, kaya yg di pasar itu!

iii km bau!

bego banget sih gini doang ngga bisa!

apasihhh garing banget! ngga lucu tau!
sok sip banget sih, kaya udah paling bener aja!

bangga gitu bisa ngeluarin beribu-ribu kata-kata kotor??!! ngga banget tau!!

mau km mati atau idup, terserah! jangan pernah dateng lagi di hidup dita.


apa dita harus ngomong kaya gitu? haa ??!! gimana??!!

dita tau dari 10 orang yanga ada mungkin hanya 2 orang yang bisa sedikit melunakkan hatinya, meredam emosinya dan menanggapi semua omongan dita tadi dengan positif.
akhirnya sekuat mungkin dita tahan itu.

tapi itu justru terus jadi bayang-bayang hidup dita.


tiap ada masalah, cuma satu sebenernya yang pingin dita lakuin.
dita pingin ngajak dia(yg lagi ada masalah sama dita) pergi,

cari tempat yang tenang di luar di mana kami bisa memandang luas tanpa batas dan ada angin bertiup pelan menghamburkan rambut kami,

dita mau kami duduk berdua disana,
hanya berdua tanpa bisikan-bisikan(setan) yang lain,
kami duduk bersebelahan-- bukan berhadap-hadapan.
sambil duduk, kami memandang luas kedepan menikmati view yang di suguhkan,
dan perlahan kami mulai bicara..
satu dua tiga........ berjuta-juta kata akhirnya kami keluarkan.
dan saat kata-kata terakhir....,
kami saling berpandangan saling lihat satu sama lain dan mulai tersenyum kecil lalu akhirnya tertawa bersama.
menertawakan diri kami sendiri yang ternyata telah melupakan kejujuran itu.
seandainya saat itu kami mau sedikit terbuka satu sama lain....

kami sama-sama merasa menjadi orang yang bodoh, bertengkar hanya karena kesalah fahaman yang mungkin ngga perlu di besar-besarin.

namun sekarang kami tertawa bersama karena hati kami sudah lega karena bisa bicara jujur satu sama lain :)


yaaa itu hanya sebagian kecil dari mimpi dita, sekarang ini belum tentu ada orang yang mau dita ajak kaya gitu hehehehe.
satu hal masih jadi beban.. dita masih belum faham kapan dita harus bicara jujur dan kapan dita harus tahan kejujuran itu buat sementara.

7 komentar:

Inne mengatakan...

suka suka :D
betul betuul :)

S E F F I A mengatakan...

lumayan terharu saya :D

inidita mengatakan...

haadduuhh terimakasih banyak ya teman" ku :D
apresiasi kalian sangat berarti banyak. leebbeeehhh

M.Malik Al'Adly mengatakan...

sadaaaapp :D
lumayan mnyntuh hati :P :D

inidita mengatakan...

azzeee makasih makasiiiii :D

generasi aksel ke-8 mengatakan...

tapi ada saat seseorang itu belom boleh untuk mengetahui yg sejujurnya..
jadi jujur juga harus tergantung sypa dan apa sya!
dan 1 ge tu buat pelajaran bahwa jngan sekali2 percaya sepenuhnya sama co, krna cuma bkal bkin sakit hati aja..

inidita mengatakan...

iya iya mb arin